[ REQUEST ] DATE

Cast :
1. HaeSica
2. Yoonwon
Genre : Romance (?), Gaje #PLAKKK..
Rating : PG-15
Length : OneShoot
Author : Cho Hye Eun aka ChaLeeCha Captaingorjess

Annyeong readers… Ada yang kangen sama author GaJe ini ? ( Hening… ) *author nangis di pojokan kamar. ( Abaikan )…
Well, kali ini aku bawa FF selingan nih buat FF YOU yang belum kelar aku lanjutin. Tiba-tiba ide macet buat bikin part 3-nya. T__T. Ini FF sekaligus request-an dari salah seorang readers. Mianhae kalo ceritanya GaJe, Typo bertebaran, and apalah itu namanya.. Hehehehe.. Oiya, ni FF asli buatanku. Jadi jangan copas seenaknya aja ya.. DON’T BE PLAGIATOR… OnKey ?? FF ini lumayan panjang, jadi kalo pada bosen baca, jangan salahin author ya … *bow…
Seperti biasa, yang udah baca harap ninggalin comment ya..
HAPPY READING…

$$$$

JESSICA POV

“ Aighooo… Kenapa hari ini panas sekali ??? “ omelku dalam hati. Aku benci siang hari. Kenapa siang itu harus ada matahari yang panasnya minta ampun. Kalau siang ada salju turun, asyik sekali mungkin.
“ Jessica Jung “
“ …. “
“ Jessica Jung “
“ …. “
“ Jessica Jung !!! “ teriak seseorang lantang. Aku segera tersadar dari lamunanku. Dan ketika aku mendapati si pemilik teriakan pengganggu itu..
“ OMO !!! Seosangnim Killer.. Matilah kau Sica. “ gumamku dalam hati.
“ Kau Melamun apa, hah ? “ tanya Kim seosangnim lengkap dengan tatapan mautnya.
“ Err.. Aku hanya.. hanya memikirkan jawaban dari pertanyaan anda tadi seosangnim. Hehehe..” jawabku asal.
“ Sejak kapan saya memberikan pertanyaan ? Daritadi saya hanya menjelaskan tentang rumus turunan fungsi matematika ! “ teriak Kim seosangnim semakin menggelegar.
“ Hehehe.. Salah ya. Mianhamnida seosangnim. “ ucapku sambil menunduk. Sudah dapat kupastikan apa yang akan terjadi setelah ini. Apalagi kalau bukan….
“ KELUAR DARI KELASKU !! “ teriak Kim seosangnim untuk yang kesekian kalinya. DAMN.. Tepat seperti dugaanku. Aku segera bangkit dan pergi ke luar kelas sebelum seosangnim itu berteriak-teriak lagi. Kulihat koridor kelas sangat sepi. Tidak adakah murid lain yang sedang dihukum sepertiku ??

END JESSICA POV.

YOONA POV

“ Huft.. Panasnya… “ gumamku sambil mengibas-ngibaskan bukuku untuk sekedar menciptakan (?) angin kecil.
“ Yoong ? Kau kepanasan ? “ bisik seseorang di belakangku. Aku menoleh dan mendapati sosok evil namja itu lagi.
“ Bukan urusanmu. “ ucapku lirih.
“ Aish.. Kenapa kau selalu judes padaku ? Apa aku ada salah ? “ bisiknya lagi.
“ Sudah kubilang itu bukan urusanmu. “ desisku tajam.
“ YA !!! IM YOONA !!! “ teriaknya tanpa sadar.
“ CHOI SIWON !!! Apa yang sedang kau lakukan ? “ tanya Park seosangnim.
“ Ani seosangnim. Aku hanya memanggil Yoona saja untuk meminjam penghapus. “
“ KELUAR KAU DARI KELASKU !!! “ teriak Park seosangnim.
“ Ne seosangnim. “ ucap Siwon sambil beranjak dari tempat duduknya. Ia melangkah perlahan seolah masih ingin mengatakan sesuatu padaku.
“ Aku akan menghiburmu. Setelah aku di depan kelas, lihatlah aku. Ne ? “ bisiknya tepat ditelingaku. Setelah itu namja aneh itu melenggang pergi keluar kelas. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya tadi. Apa yang akan dia lakukan ?
Park seosangnim kembali menjelaskan tentang rumus-rumus molekul yang sama sekali tidak aku mengerti. Tiba-tiba aku tertarik untuk menolehkan kepalaku menuju tempat dimana Siwon berada. GOTCHA !! Namja itu sedang menatapku juga rupanya. Aku akan memalingkan wajahku ketika ia mengisyaratkan agar aku tetap melihatnya. Aish.. Apa sebenarnya yang namja itu akan lakukan ?
Perlahan Siwon memasang headset pada kedua telinganya. Ia juga merentangkan kedua tangannya dan mengangkat satu kakinya. Tak lama setelah itu, namja itu mulai melakukan gerakan joget yang membuatku ingin tertawa. Dengan asyiknya Siwon melakukan goyangan erotis dengan posisinya yang seperti itu. Aku tertawa melihat tingkahnya yang kadang-kadang diluar dugaan itu. Ia sukses menghiburku lagi untuk yang kesekian kalinya.

END YOONA POV.

DONGHAE POV

“ Aish.. Kenapa Sica harus dihukum ?? Ia pasti sendirian diluar sana. “ ucapku dalam hati. Ya, aku dan Sica memang teman sekelas. Tidak hanya itu, aku sudah hampir 10 tahun bersahabat dengan Ice Princess itu. Sikapnya yang dingin dan tidak mudah ditebak itu membuatku merasa nyaman berada di dekatnya. Dan lebih tepatnya, aku menyukainya. Tiba-tiba sebuah ide gila muncul dibenakku. Aku yakin setelah ini pasti aku juga akan dihukum oleh Kim seosangnim dan bisa keluar menemani Sica. Hahahaha.. Princess..I’m coming..
“ Lee Donghae.. Ayo kerjakan soal ini. “ titah Kim seosangnim.
“ Tapi aku tidak bisa seosangnim. Mianhamnida. “ tolakku sehalus mungkin.
“ Kau membantahku, hah ? Apa kau mau aku keluarkan juga seperti Jessica ? “ teriak Kim seosangnim. Kurasa emosinya mulai mencapai titik klimaks.
“ Aku lebih memilih keluar kelas seosangnim. Daripada aku harus memeras otak untuk mengerjakan soal matematika itu. “ jawabku asal.
“ Baik kalau begitu. KELUAR KAU SEKARANG !! “ bentak Kim seosangnim. Aku tersenyum lebar. Yess !! Berhasil. Secepat kilat (?) aku bergegas dari tempat dudukku dan pergi keluar kelas.
“ Hae !! Kenapa kau ada disini ? “ tanya Sica terkejut melihat aku berdiri di depannya yang sedang menunduk.
“ Aku ?? Dihukum. Sama sepertimu. “ jawabku.
“ Bagaimana bisa ? “ tanya yeoja itu lagi.
“ Aish.. Sudahlah. Jangan dibahas. Lebih baik kita ke taman belakang saja sambil menunggu bel pulang. Ayo !! “ ajakku sambil menyeret tangan mungilnya.
“ Ya!!! Aku bisa jalan sendiri. Kau tidak perlu menyeret aku seperti anak kecil. “ omelnya.
“ Pelankan suaramu. Bisa-bisa nanti hukuman kita ditambah karena mengganggu kelas lain saat jam pelajaran. “ sahutku lirih. Jessica hanya menggembungkan kedua pipinya kesal.

END DONGHAE POV.

$$$$

YOONA POV

“ Sudah jam segini kenapa Sica eonni belum pulang juga ? Apa dia ketiduran lagi ? Aish.. Eonni satu itu hobi sekali membuatku khawatir. “ omelku sambil melahap popcorn favoritku. Kulihat jam dinding untuk kesekian kalinya. Jam 4 pm. Huft.. Sekolah sudah usai 3 jam yang lalu. Tapi Sica eonni belum pulang juga. Inilah salah satu resiko jika aku dan Sica eonni tidak sekelas. Mungkin kalian bingung ya tentang hubunganku dengan Sica eonni. Jadi, Sica eonni tiu adalah kakak sepupuku. Kami hanya beda 1 bulan saja. Di Seoul ini, aku dan Sica eonni hanya tinggal berdua di apartement karena orang tua kami menetap di Los Angeles.
“ Annyeong.. Aku pulang. “ ucap seorang yeoja yang sudah pasti itu Sica eonni.
“ Kau darimana saja eonni ? “ tanyaku to the point sambil terus melahap popcornku.
“ Telan dulu popcornmu Yoong. Kau bisa tersedak nanti. Aku baru saja jalan-jalan dengan Donghae. Wae ? “ tanyanya balik.
“ Ani. Hanya khawatir saja. Ku kira kau ketiduran lagi di sekolah seperti dua bulan yang lalu. “ sindirku.
“ Ya !! Jangan membahas itu lagi Yoong. Aku mandi dulu. “ ucapnya ketus sambil melangkah ke kamarnya. Aku hanya bisa menggelengkan kepalaku saat melihat sikapnya.
Tak beberapa lama kemudian, Sica eonni keluar dari kamarnya dan duduk di sebelahku.
“ Kau suka sekali menonton acara itu ? Apa menariknya ? “ tanyanya membuka percakapan.
“ Sangat menarik. Aku suka melihat pasangan Nichkhun oppa dengan Victoria eonni. Mereka sangat serasi. “ jawabku sambil mengunyah popcorn.
“ Pantas badanmu kurus kering. Makananmu saja Popcorn terus. “
“ YA !! Popcorn adalah camilan favoritku tau. “ balasku sinis.
“ Yoong, aku pinjam catatan Matematikamu ya. “ sela Sica eonni. Aku segera menoleh. Menatapnya intens. Biasanya kalau dia meminjam catatanku berarti ….
“ Aku tadi dihukum. Jadi aku ketinggalan mencatat deh. Hehehehe.. “ jelas Sica eonni menjawab arti tatapanku tadi.
“ Ambil saja di kamar. “
Sica eonni segera beranjak dan masuk ke kamar untuk mengambil buku catatan Matematika milikku. Dan aku, melanjutkan aktivitasku menonton WGM sambil melahap popcorn kesayanganku.
“ Yoong !!! Kau dapat surat cinta ya ?! “ teriak Sica eonni sambil menghampiriku dan mengibas-ibaskan secarik kertas pink di tangannya. Aku mengeryit tak mengerti. Surat cinta ??
“ Yoona, my princess.. Aku harap nanti malam kau mau jalan-jalan denganku ke Namsan Tower jam 6.30 pm. Aku akan menjemputmu nanti. Dandan yang cantik ya.. CHOI SIWON… “ kata Sica eonni. Ia membaca isi surat itu dengan senyum evilnya.
“ Cie..cie.. Choi Siwon ternyata. Aighoo.. tidak kusangka. “
“ Ya !! Eonni, aku belum berpacaran dengan Siwon. “ bantahku kesal.
“ Belum berarti akan berpacaran dong.. Aighoo Yoong, cintamu tidak bertepuk sebelah tangan rupanya. Chukhae. “ cerocos Sica eonni untuk kesekian kalinya.
“ Aishh.. berhenti meledekku eonni. “ desisku tajam.
Drrrtt.. Drrrttt.. Drrrttt.. Handphone milik Sica eonni yang ada di dekatku bergetar. Ada sms yang masuk. Tertera di layarnya FROM : NAE DONGSHY. Berarti itu Donghae oppa. Segera aku raih handphone itu dan menbaca isi pesannya keras-keras.
“ From Nae DongShy. Sica, nanti malam aku ingin mengajakmu ke suatu tempat. Jam 6.30 pm aku akan menjemputmu. Dandan yang cantik ya.. “ ucapku keras-keras. Menyadari itu, Sica eonni segera meraih handphone nya yang berada di tanganku sementara aku berhasil meraih surat yang dipegang Sica eonni tadi.
“ OMO !! Kenapa bisa barengan gini ? “ desisku dan Sica eonni bersamaan. Kami saling bertatapan. Sesaat kemudian, kami berdua berlari menuju kamar dan sibuk memilih baju.
“ Eonni, baju ini bagus tidak ? “ tanyaku panik.
“ Tidak cocok. Itu terlalu kuno Yoong. Bagaimana dengan bajuku ini ? tanya Sica eonni balik.
“ Kau terlihat seperti bayi besar jika memakai baju itu. Terlalu kekanak-kanakan. “ jawabku.
“ Lalu aku harus pakai yang mana dong ? “ desah Sica eonni.
“ Aku juga bingung eonni. “ balasku lesu.
Akhirnya setelah sekian lama mengobrak-abrik (?) isi dari lemari pakaian kami, hingga membuatnya berantakan seperti kapal pecah, aku dan Sica eonni berhasil memilih gaun yang cocok untuk kencan mendadak kami malam ini. Pilihanku jatuh pada dress selutut berwarna pink dengan renda-renda di bagian roknya. Sedangkan Sica eonni memilih memakai dress warna pastel dengan hiasan pita di bagian pinggulnya. Manis. Aku dan Sica eonni juga memakai make up tipis untuk mempercantik tampilan kami.
Jam 6.30 pm. Pintu apartement kami diketuk. Aku dan Sica eonni berpandangan sejenak sebelum membuka pintu tersebut. Choi Siwon. OMO !! Namja itu tampan sekali. Ia membawa bucket bunga mawar pink dan menyerahkannya padaku.
“ Aish.. Kalian mendahuluiku. “ desis Sica eonni sambil mengerucutkan bibirnya.
“ Tunggulah sebentar lagi eonni. Pasti pangeran ikanmu juga akan datang. Aku pergi dulu eonni. Annyeong.. “ pamitku pada Sica eonni. Aku berjalan meninggalkan apartementku sambil bergandengan tangan dengan Siwon. Semoga kencan ini akan menjadi First Date yang romantis.

END YOONA POV.

JESSICA POV

Aishh.. Kenapa harus Siwon dulu yang datang. Mana dia bawa bucket bunga yang bagus sekali untuk Yoona. Romantis sekali namja itu. Aku celingak-celinguk menanti kedatangan Donghae. Sudah jam 6.33 pm. Dia telat 3 menit. Dasar tukang ngaret.
“ Annyeong Sica. Sudah lama menungguku ? “ sapa Donghae ceria.
“ Kau telat 3 menit dari janjimu tuan Lee. “ desisku tajam.
“ Aighoo.. Mianhae. Aku tidak tahu jika kau sangat merindukanku sampai menghitung jam seperti itu. Mianhae chagi. “
“ Sejak kapan aku menjadi chagi mu ? “ tanyaku heran.
“ Sejak saat ini. Ini kencan pertama kita. Ayo berangkat. “
“ Tunggu. Kau tidak membawa apa begitu ? Bunga misalnya. “ tanyaku sedikit heran karena ia datang tanpa membawa apa-apa.
“ Seperti yang kau lihat. Aku tidak membawa apa-apa kan ?! “ jawabnya tanpa rasa bersalah. Aigho.. Kenapa Donghae sama sekali tidak romantis sih ?!
“ Err.. Ani. Lupakan. Ayo berangkat. “ sahutku asal.

END JESSICA POV

$$$$

AUTHOR POV

Suasana Seoul malam ini terasa sangat berbeda. Dua pasang insan manusia tengah menikmati keindahan cinta yang sedang menyelimuti hari-hari mereka. Di suatu sisi, seorang yeoja bernama Yoona tengah asyik memandang jauh ke arah sekitar Namsan Tower. Mereka yang sedang dimabuk cinta itu juga tak lupa untuk menuliskan nama mereka pada suatu benda kecil yang diharapkan akan menjadi pengikat cinta mereka berdua.
Di sisi lain, yeoja bernama Jessica Jung juga tengah menikmati keindahan kota Seoul yang terhampar dari bukit tempat kencan mereka. Hanya keheningan yang menyelimuti mereka. Namun dibalik keheningan itu, tangan mereka beradu erat. Menggenggam jemari satu sama lain dan berharap tautan itu tidak akan pernah terlepas untuk selamanya.

AUTHOR POV END

YOONA POV

“ Oppa, aku suka sekali tempat ini. “ ucapku ceria.
“ Tapi aku lebih suka senyummu yang manis itu. “ sahut Siwon.
“ Gombal. “
“ Tapi suka kan digombalin gitu ? “ goda Siwon. Tak urung wajahku memerah.
“ Oppa, ini. “ ucapku sambil menyerahkan suatu benda mungil ke tangannya.
“ Kau ingin menuliskan nama kita disini ? “ tanyanya. Aku mengangguk semangat. Segera aku tuliskan namaku dan nama Siwon oppa di benda itu.
“ Selesai. Sekarang kita satukan benda ini oppa. Ppali.. “
“ Kau semangat sekali chagi. Tidak kusangka kau begitu tergila-gila padaku sampai seperti itu. “ goda Siwon oppa lagi. Aku pura-pura mengerucutkan bibirku.
“ Aighoo, Yoong chagi.. Jangan marah donk. Aku hanya bercanda. “
“ Tidak ada yang lucu untuk dibuat bahan lelucon oppa.. “ sahutku sinis.
“ Yoong, jangan kumat lagi donk. Kenapa sih kau hobi sekali marah padaku ? “ tanyanya.
“ Karena wajahmu itu membuat emosiku terus terpancing. “ jawabku asal.
“ Aighoo Yoong.. Aku ini namjachingumu. Tidak enak tau kalau dijudesin terus. “ keluh Siwon oppa sambil menekuk mukanya. Jujur, aku ingin tertawa melihat tingkahnya yang konyol ini.
“ Tapi itulah specialnya dirimu oppa. Hanya pada dirimu aku menunjukkan diriku apa adanya. Aku tidak perlu berpura-pura baik jika di dekatmu. Hanya padamu oppa. Tidak dengan namja-namja lain yang suka mengejarku. “ jelasku panjang lebar. Ia tersenyum lebar. Ya, senyum yang sangat aku sukai. Senyum manis yang berhasil mengalihkan duniaku.
“ Gomawo atas cinta dan ketulusanmu selama ini padaku oppa. “ sahutku memecah keheningan.
“ Nado, Yoong. Gomawo karena telah menjadi matahari dalam hidupku. “ balasnya sambil mengecup keningku.

YOONA POV END.

JESSICA POV.

“ Hae, kenapa kau mengajakku ke sini ? “ tanyaku setelah hampir cukup lama aku dan Donghae duduk di atas hamparan rumput bukit ini.
“ Ini tempat favoritku. Dan hanya kau, aku dan Tuhan saja yang akan tahu. “ jawabnya datar. Tatapannya tetap lurus ke depan, memandangi setiap sudut kota Seoul di malam hari. Jelas sekali pemandangan itu dari sini.
“ Kau tahu ? Apa yang lebih indah dari tempat ini ? “ tanyanya kemudian.
“ Mwo ?? “ aku balik bertanya sambil mengedikkan bahuku.
“ Kehadiranmu disisiku. 10 tahun ini adalah masa terindah dalam sejarah hidupku. Dan aku ingin mengukir seluruh sejarah hidupku hanya bersamamu. Kau mau kan Sica ? “ Donghae menatapku intens. Ia meraih tanganku dan meletakkannya tepat di jantungnya.
“ Berjanjilah padaku. “ sahutnya lagi.
“ Ne oppa. I promise. “ balasku sambil menyunggingkan senyum kecilku.
Kembali keheningan menyeruak di antara kami. Hanya keheningan. Namun dibalik itu, jemari Donghae sangat erat menggenggam jariku. Aku bersyukur dapat mengenal seorang Lee Donghae. Terima kasih Tuhan karena telah mengirimkan malaikat sebagai pendamping hidupku.

END

Huaaa…. Kelar juga. Panjang banget nih FF. Mian kalo ada typo, cerita gaje, dan sejenisnya. Aku bikin nih FF hanya 2 jam doang sebelum tidur… Hahahahaha… Yang udah baca silahkan comment ya.. Buat yang udah request FF ini, mian banget karena ceritanya jadinya ancur kayak gini. *bungkuk 900…
Akhir kata (?)… Author Cho Hye Eun aka ChaLeeCha CaptainGorjess pamit…
Bye…..
*apalah ini…

34 pemikiran pada “[ REQUEST ] DATE

  1. wah q bru nemu blog yg isinya couple favorit q nih,nunjuk haesica.
    hua ska ska.
    bkal jdi reader setia nih q.

    ehm walaupun haepa tak seromantis wonpa.
    tpi haepa bsa bkin suasana kencn ma sica so sweet^^

  2. YoonWon~Haesica, klopp dah… Sahabat jadi cinta asikk juga nih chingu… Selama ini ternyata Hae diem2 nyimpen perasaan lebih ke sica… wahh, Jess unnie beruntungg bgttt… #Semoga jadi kenyataan, amin…

    YoonWon, ahh pasangan ini So sweet jg, Siwon oppa Romantis tis tis… #Hmm, buket bunga’nya kpn2 buat aq yaa oppa… *Ngarepp badaaaii…. #Ditabokk Yoong… *ahh, appooo unnie….

    Over all ffmu kren chingu, #ah, aq telat baca, telat comment nihhh…. Semangat yo!…

We really appreciate your comment ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s