THAT HEART

THAT HEART

 

 

CAST           : 1. Jessica Jung SNSD

2. Lee Donghae SUPER JUNIOR

3. Jung Minhyuk ( marganya diganti )

4. Yoona SNSD

5. Lee Jinki aka ONEW SHINEE

GENRE       : SAD, ROMANCE ( cari tau sendiri deh… )

LENGHT     : ONESHOOT

AUTHOR    : CHO HYE EUN aka Cha Lee Cha

RATING      : PG-15

Annyeong readers. Naneun Cho Hye Eun imnida ( boleh panggil chingu, saeng, eonni, de el el ). 17 yo. Aku author baru di sini. Ini FF pertama yang aku publish di WP. Mian kalo ada typo, cast yang nggak sesuai, cerita yang GaJe abis, de el el.. Aku masih pemula di dunia per-ff-an. Jadi harap dimaklumi. Big thanks to HaeSica couple yang sudah menjadi inspirasi saya selama ini. Yang udah berkenan baca, harap tinggalin jejak kalian ya… RCL, don’t forget it. * author bow….

CHECK IT OUT !!!!!!!!!!!!!!!

NO ONE POV.

“ AIDS ? “ pekik Minhyuk tak percaya.

Setengah mati ia terkejut mengetahui adik perempuannya mengidap AIDS. Padahal setahunya, adik perempuannya itu pendiam, jarang keluar rumah, dan hampir tidak memiliki teman namja kecuali Donghae dan Jinki.

“ Bagaimana bisa dia terkena AIDS ? “ tanyanya lagi.

“ Entahlah. Hasil pemeriksaan ini menunjukkan bahwa saudari Jessica positif mengidap AIDS. “ terang sang dokter.

“ Aigoo..” ucap Minhyuk sambil tersungkur ke lantai.

NO ONE POV END

MINHYUK POV.

“ Aigoo… Bagaimana bisa Sica mengidap penyakit menjijikkan itu ? “ tanyaku dalam hati.

Hatiku sangat hancur saat mengetahui kenyataan ini. Ini berarti aku telah gagal mewujudkan pesan terakhir eomma dan appa untuk menjaga Sica, adikku.

“ Eomma.. Appa.. Mianhaeyo.. Jeongmal..!!!! “ pekikku.

bbbbbbbbbb

“ Oppa…. “

“ Hmmmmm…. “ gumamku membalas panggilan Sica.

“ Aku bukan yeoja seperti itu oppa.. Jeongmal. Aku juga tidak tahu kenapa bisa penyakit ini berada di tubuhku. Mollayo oppa… “ ucap Sica sembari terisak pelan.

“ Entahlah Sica. Nado molla dengan keadaan ini. “ jawabku sekenanya.

Sica semakin terisak. Ia membenamkan wajahnya ke bantal. Jujur, aku sangat tidak tega melihat kondisinya yang seperti ini. Bagaimanapun juga ia tetap adikku. Tapi kenyataan ini membuatku terpukul telak. Sica telah mengecewakan aku dan menghancurkan pengorbananku selama ini untuknya.

“ Dengan siapa saja kau melakukan hal laknat itu ? “ bentakku.

“ Aniyo oppa.. Aku tidak pernah sekalipun melakukan hal itu. “

“ Donghae kan ? “

“ Jeongmal oppa… Donghae oppa tidak pernah melakukan hal itu. “

“ Lalu dengan siapa kau menjual tubuhmu Sica ? “ bentakku penuh emosi.

“ Oppa !!!!!!! “ jerit Sica.

“ Wae ? kau membentakku, hah ? “

“ Jebal oppa… Percayalah… Aku mohon. “ ucap Sica lirih.

Sebenarnya aku juga tidak bermaksud untuk melukai adikku ini. Tapi emosi ku benar-benar memuncak. Bagaimana bisa Sica mengidap penyakit menjijikkan ini kalau tidak melalui hal laknat itu. Ini semua berhasil membuatku pusing dan bimbang.

“ Apa kau diperkosa ? “ tanyaku

“ Hentikan oppa !!!!! Sudah kubilang aku belum pernah sekalipun melakukan hal itu. Kehormatan dan mahkotaku masih terjaga dengan baik. Kalaupun aku mengidap AIDS, aku juga tidak tahu apa penyebabnya. “ jerit Sica.

“ …. “

“ Lebih baik oppa keluar sekarang. Aku ingin sendiri. “ bentak Sica.

bbbbbbbbb

TWO WEEKS LATER JESSICA POV.

“ Donghae oppa..  “ teriakku dari lorong SEOUL ART HIGHSCHOOL, sekolahku.

Kulihat namja itu menoleh dan mencari sumber suara yang memanggilnya. Dan ketika mata namja itu tertuju ke arahku, spontan aku langsung melambaikan tanganku. Kupercepat langkahku untuk menyusulnya, tapi namja itu malah berlari menjauhiku. Begitupun dengan semua orang di lorong ini. Mereka menjauhiku saat aku berada didekat mereka.

“ Menjauhlah dariku yeoja kotor !!! “ bentak seorang yeoja ramping disampingku.

“ Berapa tarifmu semalam, hah ??? Aku juga ingin menikmatimu. Tapi sayangnya, sekarang kau penyakitan. Andai kau tidak mengidap AIDS, aku adalah namja disekolah ini yang akan membelimu untuk seminggu melayaniku. “ sahut Taecyeon, sang kapten futsal sekolahku.

Aku sangat sakit mendengar perkataan mereka semua. Memang benar aku mengidap AIDS, tapi bukan berarti aku yeoja seperti itu. Aku sendiri tidak tahu darimana asal penyakit ini. Yang jelas, gara-gara penyakit ini hidupku hancur, masa depanku berantakan, dan namja yang paling kucintai pergi menjauhiku.

Hal yang sama juga terjadi dikelas. Semua chingu ku mencibir dan menghinaku. Bahkan Tiffany, teman sebangku ku sendiri juga menghindariku. Semua sunbaenim dan seosangnim pun tak kalah peran. Ketika jam pelajaran masih berlangsung, tiba-tiba aku dipanggil oleh kepala sekolah. Dan hal yang paling kutakutkan terjadi juga.

bbbbbbbb

            Aku membanting pintu kamarku setelah masuk ke rumah. Hatiku benar-benar hancur dan ragaku seakan meronta meminta kematian. Jujur saja, aku tak sanggup jika harus menjalani takdir seperti ini. Aku tidak mau dilecehkan atas hal yang tak pernah aku lakukan dan aku juga tidak mau dikucilkan gara-gara penyakit ini.

“ Oh God…… Apa salahku ? kenapa harus takdir seperti ini yang kau berikan ? Sirheo !!!!!! “ teriakku disela isakanku.

“ Sudah kubilang kan tadi, kau tetap saja dirumah. Jangan keluar, apalagi pergi ke sekolah. Memang apa yang mereka lakukan padamu, hah ? “ cibir Minhyuk oppa di balik pintu kamarku.

“ Berhentilah bersikap seperti itu oppa ! Aku tahu kenyataan ini membuatmu kecewa, tapi jauh dari yang kau ketahui, kenyataan ini telah menghancurkan hidupku. Kalau aku bisa meminta oppa, tolong kau bunuh aku. Biar aku bebas dan tidak harus menanggung kenyataan ini sendirian. Aku ingin bersama appa dan eomma. “ jeritku.

“ Bahkan appa dan eomma pun masih lebih suci darimu. Jangan membawa nama mereka dalam masalah ini Sica. Kau yang berbuat maka kau juga yang harus menanggung akibatnya. “ ucap Minhyuk oppa setengah membentak.

“ Sudah berapa kali kubilang oppa, aku tidak pernah melakukan hal itu. “

“ Lalu kenapa bisa kau mengidap AIDS Sica ?! hah ? Jawab aku !! “

“ Mollayo oppa.. Jeongmalyo.. “ ucapku untuk yang kesekian kalinya.

Semua ini benar membuatku jengah. Kuambil ponselku dan aku putuskan untuk menghubungi seseorang diseberang sana.

“ Ayo oppa.. Angkat telefonnya.. Jebal.. “ gerutuku.

Namun kenyataannya, seseorang yang sedang kuhubungi ternyata malah me-reject panggilanku. Mungkin benar bahwa Donghae  oppa telah menjauhiku dan tidak ingin mengenalku lagi.

bbbbbbbbb

            Hari – hari kini terasa semakin menjadi. Aku dikucilkan dimanapun aku berada. Mereka semua seakan merasa enggan atau lebih tepatnya mereka jijik padaku. Bahkan disekolahku pun aku tidak memiliki satupun chingu. Tempat dudukku dikelas pun berada di belakang pojok kanan.

Istirahat ini aku ingin pergi ke toilet. Tapi ditengah jalan ……..

“ Aigoo… Ternyata princess Jessica masih berani menginjakkan kaki di sekolah kita. “ ucapnya sinis

“ Kenapa aku harus takut ? “ tanyaku.

“ Wae? Kau masih bertanya Wae ? hahh.. Kau itu kotor Sica. Penyakitmu itu menjijikkan. Ternyata kau adalah wanita murahan, sama seperti pikiranku selama ini. Cihhh… “ ejeknya lagi.

“ Jaga mulutmu Yoong ! Kau pikir kau itu suci, hah ? Kau bahkan lebih menjijikkan daripada aku. “ bentakku

Tanpa basa-basi lagi Yoona langsung menamparku. Tamparannya cukup keras hingga meninggalkan berkas merah di pipiku. Air mataku perlahan juga menetes. Sekuat tenaga aku berlari menghindari gadis genit (?) itu menuju ke halaman belakang sekolah. Kutumpahkan seluruh air mataku. Jujur, aku lelah dengan semua ini. Aku ingin semua ini cepat berakhir.

2  jam sudah aku menangis disini. Mata pelajaran favoritku-seni musik- pun kulewatkan begitu saja. Dengan mata yang sembab kuputuskan untuk kembali ke kelas mengambil tasku, setelah itu aku bergegas pulang.

“ Nuguya ? “ tanya seorang namja. Kutolehkan kepalaku untuk mencari sumber suara, hingga kudapati Donghae oppa tengah berdiri menyandar tembok. Wajahnya tampak begitu kusut dan masam. Aku tidak suka melihat wajah tampannya menjadi seperti ini. Apa ini gara-gara aku ?? Benarkah ??

“ Apa perlu kuulangi lagi ?? Masih belum jelaskah ?? “ tanyanya lagi.

“ Apa maksudmu oppa ? “ tanyaku bingung.

“ Cihhh… Kau terkena AIDS Sica. Apa yang bisa kau katakan untuk menjelaskan penyakit menjijikkanmu itu ? “

“ Oppa…. “ ucapku bergetar.

“ Aku kecewa Sica. Aku sungguh-sungguh mencintaimu, tapi apa yang kau lakukan padaku hah !!!!! “ teriak Donghae oppa. Tampak ia sangat marah dan kini emosi itu terluapkan begitu saja. Air mataku kembali mengalir menuruni mataku yang sudah sembab. Baru kali ini Taecyeon oppa mengajakku berbicara setelah beberapa hari yang lalu ia berusaha menghindariku. Tapi kenapa topik pembicaraan ini adalah hal yang paling sulit kujelaskan dan kuceritakan. Waeyo ?????

“ Aku hanya butuh penjelasanmu Sica, bukan air matamu. “ cibirnya lalu beranjak meninggalkanku dan pergi entah kemana. Aku tersungkur dan jatuh di lantai. Beban ini serasa telah berhasil menguasai benteng pertahananku. Dalam sekejap saja seluruh orang yang aku sayangi perlahan mencibirku dan meninggalkanku. Apa yang harus kulakukan sekarang ??? aku hanya bisa menangis dan terus menangis.

JESSICA POV END

bbbbbbbbb

            LEE JINKI POV

“ Hahahahahahahahahahahahahahha……. Akhirnya barbie menyebalkan itu bisa kusingkirkan juga. Dengan sekali menjentikkan jari, seluruh kehidupan dan masa depanmu berhasil kuhancurkan. Dasar BABO… Hasil tes yang menyatakan kau mengidap AIDS itu hanya karangan belaka Sica bodoh. Dan dengan mudahnya kau percaya. Hanya dengan membuatmu kelelahan dan jatuh pingsan hingga dibawa ke rumah sakit, aku berhasil membuatmu seolah-olah pengidap penyakit AIDS. Hahahahahaha….. “

“ Apa ? Jadi Yoona dalang dari semua ini ? “ gumamku setelah mendengar perkataan Yoona barusan. Aku benar-benar tidak menyangka bahwa yeoja idaman di sekolah ini ternyata begitu licik. Segera aku pergi dari tempat itu sebelum Yoona tahu kalau aku menguping perkataannya.

Kuputuskan untuk lewat lobi alternatif agar aku cepat sampai di halaman depan kelasku. Dari sini aku bisa melihat kelas Donghae, namjachingu Jessica, temanku. Wajahnya sangat kusut semenjak hubungan mereka berakhir tragis. Awalnya aku sempat kecewa dengan Jessica, hingga aku memilih untuk tidak muncul dihadapannya dan berusaha seolah aku tidak mengetahui masalah ini. Tapi semua itu berubah semenjak aku tahu bahwa Yoona adalah dalang dibalik semua ini. Jessica tidak pernah mengidap AIDS.

“ Donghae hyung..” sapaku kepada namja atletis (?) itu. Ia mendongak dan tersenyum kecut dihadapanku.

“ Wae ?” tanyanya dengan suara serak.

“ Jessica tidak mengidap AIDS. Dia sehat. Yoona adalah dalang dibalik ini semua. Ia tidak suka kalau Sica jadi pusat perhatian dan menyaingi dia..” jelasku panjang lebar. Donghae hanya tersenyum hambar. Rahangnya mengeras.

“ Jangan membelanya. Kau mau saja ditipu gadis murahan itu..” bentak Donghae.

“ Kau… Tega sekali kau mengatai yeojachingumu sendiri. Bukalah nuranimu, dalam hati kecilmu pasti kau juga tidak percaya kan kalau Sica mengidap AIDS..” teriakku.

“ Tapi kenyataan sudah berkata..”

“ Kau… Sica tidak mengidap AIDS. Percayalah!!!”

“ Hahahahahaha… Apa hakmu memerintahku, hah ? Bahkan kau dulu juga percaya bahwa Sica mengidap AIDS kan ? “

“ Ne, itu dulu sebelum aku tau kenyataan kalau Yoona telah menjebak Sica. “

“ Apa bukti mu ? Jangan sembarangan menuduh Jinki. Kau dibayar berapa oleh Sica agar melakukan hal ini, hah ? ”

“ Apa hatimu untuk Sica hanya sedangkal ini ? Baiklah kalau kau tidak percaya. Ayo kita ke rumah Sica dan ajak dia untuk tes darah di rumah sakit lain!! “ tantangku.

“ Kau pikir aku akan takut ? “

bbbbbbbb

            Kami sampai dirumah Jessica. Ketika kuketuk, ternyata Minhyuk hyung yang membukakan pintu nya.

“ Annyeong Hyung. Bisa kami bertemu Sica ?” ucapku.

“ Temui saja di kamarnya.”

Melihat sikap Minhyuk hyung tentu saja aku tahu bahwa hubungannya dengan Sica sedang merenggang akibat masalah ini. Masalah yang telah membuat Sica dibenci dan dicibir oleh semua orang. Segera aku dan Donghae hyung masuk dan menuju ke kamar Sica. Kuketuk pintu kamar itu. Namun tak kunjung ada jawaban. Akhirnya kubuka paksa pintu itu dan betapa terkejutnya aku melihat Sica sudah berlumuran darah. Nadinya robek. Sepertinya ia sengaja bunuh diri. Segera kubawa dia ke rumah sakit. Awalnya Minhyuk hyung dan Donghae hyung enggan untuk ikut mengantarkanku ke rumah sakit. Tapi setelah kuseret tangan mereka, akhirnya mereka mau juga ikut ke rumah sakit.

AT HOSPITAL

“ Bagaimana keadaan Sica dok ? ” tanyaku.

“ Kami masih mengusahakannya.. “ ucap sang dokter sambil tergesa-gesa masuk kembali ke ruangan Sica.

“ Hhhhh…. Wae Jinki ? Wae ? ” hardik Minhyuk hyung.

“ Apa maksudmu hyung ? “

“ Kenapa kau masih mempedulikan Sica ? Ia mengidap penyakit AIDS Jinki. Sadarlah. Apa kau menyukainya ? “ tanya Minhyuk kemudian. Aku sangat terkejut mendengar tuduhannya tadi.

“ Apa kau tahu hyung ? Sebenarnya Sica tidak pernah mengidap AIDS. Ini semua ulah Yoona. Dia tidak ingin tersaingi oleh Sica, maka dari itu dia sengaja memfitnah Sica dengan penyakit semacam itu. Percayalah hyung. Kau bisa tanya pada dokter yang merawat Sica sekarang.. “ jelasku panjang lebar. Minhyuk hyung dan Donghae hyung terkejut mendengar penuturanku. Namun sedetik kemudian mereka mengalihkan perhatiannya karena mungkin belum begitu percaya dengan penjelasanku barusan. Terserahlah, sebentar lagi pasti mereka akan tahu kebenarannya. Yang penting sekarang adalah kepulihan Sica.

15 menit kemudian, seorang suster keluar dari ruang operasi Sica. Kulihat Minhyuk hyung dan Donghae hyung menghampiri suster itu.

“ Suster, bagaimana keadaan Sica ? Apa penyakitnya bertambah parah ? “ tanya Minhyuk hyung.

“ Keadaan pasien masih kritis. Dan tentang penyakitnya, pasien tidak mengidap penyakit apapun menurut hasil laboratorium yang keluar. Untuk lebih jelasnya, bisa kalian tanyakan nanti pada dokter..” terang suster itu.

Sepeninggal suster itu, Minhyuk hyung dan Donghae hyung tersungkur di lantai. Kini mereka sudah tahu kebenarannya. Kebenaran yang selama ini tersembunyikan. Kami bertiga pun berharap-harap cemas menanti kabar tentang Sica. Dua jam berlalu, tapi lampu operasi belum juga padam. Hal itu membuatku semakin kalang kabut. Aku belum minta maaf pada Sica tentang perlakuanku kemarin-kemarin. Jeongmal mianhae Sica.

Tak lama setelah itu, lampu operasi padam dan dokter keluar dari ruangan Sica. Segera aku, Minhyuk hyung, dan Donghae hyung menghampiri dokter itu. Kuharap ini adalah kabar baik.

“ Mianhamnida. Tapi kami sudah berusaha semaksimal mungkin untuk menjahit lukanya, tetapi sia-sia karena lukanya terlanjur parah dan pasien kehilangan banyak darah. Jeongmal mianhamnida. Kalian bisa mengurus jenazahnya di ruang administrasi dan memakamkannya..” ucap dokter itu kemudian pergi meninggalkan kami.

“ Sica, meninggal ? Aniyo. Tidak mungkin. Adikku tidak mungkin meninggal. Sica masih hidup. “

“ Ice princess, kau tidak mungkin meninggalkanku kan ? kau berjanji akan selalu bersamaku selamanya. Kau tidak mungkin meninggal.. “ gumam Donghae hyung pelan.

Terlambat. Ya, semua terlambat. Seorang Jessica Jung telah tiada sekarang. Penyesalan sebesar apapun tidak ada gunanya lagi sekarang. Limpahan air mata pun hanya dapat menjadi simbol kehilangan yang tak dapat membantu apa-apa. Jessica Jung kini telah tenang di sana. Ditemani orang-orang yang tulus menyayangi dan senantiasa mempercayainya. Dia pasti sudah bahagia. Tidak ada lagi air mata yang menetes menghiasi wajah sendunya. Tidak ada lagi raut kesedihan saat semua orang mencibirnya. Ya, sudah tidak ada lagi.

bbbbbbbb

            MINHYUK POV.

Hari ini adalah sidang vonis terhadap Yoona. Aku memang menuntutnya karena aku tidak terima atas perlakuannya terhadap adikku sendiri. Hakim memutuskan yeoja itu dihukum 5 tahun penjara. Hukuman itu sangat tidak sebanding bila melihat akibat yang dijalani Jessica hingga ia tertekan dan bunuh diri. Bahkan akupun belum sempat meminta maaf atas sikapku terhadap Sica. Mungkin benar kalau aku adalah oppa terjahat di dunia. Tapi sekarang, kubuktikan rasa sayangku terhadapnya dengan menuntut gadis yang telah menghancurkan hidupnya. Walaupun hukumannya tidak sesuai dengan harapan, setidaknya aku ingin Sica bahagia di sana karena keadilan telah ditegakkan.

“ Mianhae saengie. Jeongmal..” ucapku berulang kali sebelum pergi meninggalkan ruang sidang dan memulai kehidupanku yang baru tanpa seorang Jessica jung, adikku tersayang..

THE END.

            Huaaa…. Akhirnya selesai juga ni FF. GaJe and jelek ya… Mian deh.. Aku masih belajar soalnya. Mian juga buat semua fans dari YOONA eonni. Terpaksa karakternya kubuat antagonis. Dan disini aku juga nggak pake sudut pandang Donghae Oppa.. Jadi mian banget kalo mengecewakan. Harap RCL ya… No Bashing kalo bisa. Soalnya itu bikin aku down banget. Cinta Damai… Peace…

Bagi yang mau comment tapi nggak bisa lewat WP ini bisa langsung sms ke nomor 083845212476. Nomor ini tidak untuk disalahgunakan. J…

Buat yang sudah bersedia baca, jeongmal kamsahamnida..

                 

 

 

35 pemikiran pada “THAT HEART

  1. First reader,
    gomawo chingu atas commentnya.
    Mian aq bales ny g pke akun wp,
    ne,,
    ff slanjutnya q post yg happy ending. .

    • Gomawo chingu comment nya,
      ne,
      ff q ini emang sngaja aq bkin sad genre nya,
      next ff q post yg genre nya beda. .
      Mian,
      aq lz comment ny g pake akun wp. .
      Haha,
      iya,
      haeppa ma minhyuk nyesel bgt, ,
      smpe guling” gaje. .
      #ditabok haeppa ma minhyuk. .

  2. critana sad end……
    pling gk ska klo da yg meninggal…
    tp kereeeen kok author ….
    kshan sica yg d fitnah. yoona bner2 jhat,,,,
    dtnggu FF slnjtna

  3. Yah… Sica bunuh diri… Sayang banget. Coba kalo Sica tetap kuat untuk hidup pasti bisa tahu kelakuan Yoona terhadapnya. Peran Yoona di sini emang rada sadis ya… Tapi ga pa-pa.. ini cuma FF kan. FF-nya bagus banget. Kata-katanya juga lumayan bagus.
    Ditunggu FF HaeSica selanjutnyaaa {}

  4. hooh, eoniie kandungku (yoona) kok sadis *plakk ditampar readers*, keren miinn, bkin lgi haesica jgn sad ending tapinyaa.

    • Wahh, ,
      adiknya yoona eonni ya?
      Mian dh kalo karakter yoona eonni g sesuai dgn keinginan (?). .
      Next ff insyaallah yg happy ending dh,,
      gomawo comment nya. .
      :-)

    • Brarti aq manggil kamu saeng aj ya?
      #gape. .
      Gomawo saeng udh baca ff q n ksh comment,
      aq juga nyesek pas bkin part ny sica eon. .
      #aneh. .
      Skali lagi,
      gomawo comment nya saeng. .

  5. hiks hiks hiks jadi banjir garagara baca ff ini TT^TT
    kasian sica eonnienya ga ada yg percaya sama sekali sama sica eonnie, semuanya jahat ssma sica eonnie

    • Whoaaa,
      banjir?
      #siap”ngungsi. .
      #abaikan. .
      Iya nih,
      g ad yg percaya sama sica eonni. .
      #nangisdipojokan. .
      Gomawo chingu atas comment nya,
      mian aq lz ny g pke akun wp. .
      :-)

  6. huuaaa.,Mianhae eon aku lg bca eon….daebak eon,
    Aduhhh ini kereeenn bgd eon, sukses bkin aku ngeluarin air mata, kok ada org sejahat itu, bkin BT..aj eon?
    Eon, bkin yg happy end yah jeball..,
    #Puppy eyes..

    • Haduh,
      knp aq jd bkin nangis sih,
      #dilempar panci. .
      Iya,
      moga di khdupan nyata g ad org sejahat itu,
      this just ff. .
      :-)
      happy end?
      FF slanjutnya y. .
      Gomawo saeng. .

  7. Anyyong aq new reader idha imnida 16thn
    Ya ampun onnie… Onnie sukses bgt buat akku nangis.. Akku nyesek bgt saat Sica onnie d’cibir, and saat Sica onnie d’temukan sudah bnuh diri… Dan yg bkin akku kesel bgt Minhyuk oppa n Hae oppa gak prcya sma Sica onnie… Akku tnggu FF Sica onnie yg lain.a v kalau bza yg happy ending yea… HWAITING

  8. euhh itu hae oppa sma minhyuk oppa bikin greget banget sih-_- gw cemplungin juga lu ber2(?) yoona juga kenapa jahat sma sica eonni-_- bagus bgt ff nyaa iniii, berhasil bikin nangis:'(

  9. huuwwaa.. Yoong jahat bgt ma Sica Eonni.. Minhyuk Oppa n’ Haeppa kenapa gak percaya ma Sica Eonni.. T_T
    keren ffnya chingu.. ditunggu ff Sica Eonni lainnya (sama Haeppa ya.. hehe..) tapi, kalau bisa yang happy ending ya..

  10. hiks. gk adil bgt sih :( tau rasa kan kalian! sica itu gk beneran sakiit >.<
    ih, nyesek bgt baca ini. donghaaeee knp kau jadi ikut2an gk percaya sama sicaaa. :(
    hua hua huaaaa #nangis dipelukan heenim. *ditabok petals*
    pokoknya ff nya BEST lah -,- (y)

  11. Omo, .sgt mnyakitkan ktika aku bca ini, .aku mrsakan apa yg dirsakan eonni, .
    hae oppa jahat bget tak percya ama eonni, .
    Jdi percuma oppa mnyesal, .

We really appreciate your comment ^^

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s